Hasto: Faizal Pengumbar Fitnah

Ketua Progres 98 Faizal Assegaf. (Foto: Tribun)
Ketua Progres 98 Faizal Assegaf. (Foto: Tribun)

Beredarnya transkrip pembicaraan yang seolah-olah dari hasil sadapan terhadap Jaksa Agung Basrief Arief dan Ketua Umum PDIP, Megawati Soekarnoputri membuat kader di partai pemenang Pemilu 2014 itu meradang.

Wakil Sekjen PDIP, Hasto Kristiyanto bahkan menyebut ada rekayasa yang sistematis untuk memfitnah banyak pihak seperti Megawati, Jaksa Agung, Wakil Ketua KPK, Bambang Widjojanto dan Gubernur DKI Jakarta Joko Widodo.

Menurut Hasto, transkrip pembicaraan yang diedarkan Ketua Progres 98, Faizal Assegaf memunculkan banyak kejanggalan. Sebab, banyak dialog yang terlihat dibuat-buat.

“Itu sudah bentuk rekayasa politik tanpa nalar. Dari transkripnya terlihat dialognya sangat dibuat-buat. Banyak muncul kata-kata aneh, termasuk cara menyebut nama yang tidak biasa dilakukan oleh Ibu Megawati,” kata Hasto di Jakarta, Kamis (19/6) dini hari.

Hasto lantas menyebut sejumlah kata-kata yang tak pernah digunakan oleh Megawati. Misalnya kata ‘sampeyan’, ‘anu’, atau ‘Pak Surya’ untuk menyebut Ketua Umum Partai NasDem, Surya Paloh. “Pilihan kata-katanya bukan yang biasa diucapkan Ibu Mega,” ujar Hasto dikenal sebagai orang dekat Megawati itu.

Hasto bahkan menyebut transkrip yang disebut Faizal sebagai hasil sadapan KPK itu tak lebih bagus dari surat palsu yang seolah-olah dari Joko Widodo untuk meminta penundaan pemeriksaan sebagai saksi kasus dugaan korupsi Transjakarta. “Itu transkrip karangan yang tidak bermutu. Lebih rendah kelasnya daripada surat palsu,” ucapnya.

Hasto lantas menantang Faizal untuk membuka nomor telepon yang dianggap sebagai milik Megawati maupun Basrief Arief.

Anehnya, lanjut Hasto, transkripan itu dikomentari oleh tokoh-tokoh pendukung Prabowo Subianto maupun pengamat yang selama ini sering menyudutkan Jokowi. Bagi Hasto, sosok Faizal bukan orang baru dalam hal mengumbar fitnah. Sebab, kata Hasto, sekitar tiga tahun lalu Faizal juga pernah menerbitkan bulletin satu edisi untuk memfitnah Sri Mulyani dan Arifin Panigoro.

“Kalau kubu Prabowo sudah panik, jangan menungganggi isu-isu kelas bawang seperti yang disebar Faizal Assegaf. Lihat dulu rekam jejak Faizal, dan sangat mudah ditebak bahwa transkrip buatan itu bagian dari proyek menjatuhkan citra Jokowi,” pungkas Hasto yang juga juru bicara di tim pemenangan Joko Widodo-Jusuf Kalla itu.

Diketahui akibat perbuatan Faizal Assegaf itu, Kejaksaan Agung dan KPK sedang mempertimbangkan untuk membuat laporan hukum ke Kepolisian.

Sebagai catatan, kepolisian sudah menerima laporan dugaan pelanggaran hukum atas nama Anggota organisasi Tunas Indonesia Raya (Tidar), organisasi sayap Partai Gerindra, Edgar Jonathan.

Yang bersangkutan diduga membuat dan menyebarluaskan surat palsu permintaan penundaan penyidikan kasus dugaan korupsi pengadaan Bus Transjakarta di Dinas Perhubungan Provinsi DKI Jakarta tahun anggaran 2013, ke Kejaksaan Agung. Dalam surat itu disebut-sebut ada tandatangan Joko Widodo, Gubernur DKI Jakarta.

Sumber: Jpnn, Berita Satu

Recommended For You

About the Author: Suut Amdani